Aturan Resmi Baru Twitter Melarang Aplikasi Klien Pihak Ketiga Florespos

Twitter akhirnya memperbarui aturan pengembangnya untuk secara resmi juga melarang aplikasi klien pihak ketiga.

Di bawah aturan baru, Anda tidak dapat “membuat atau berupaya membuat” layanan atau produk yang “menggantikan aplikasi Twitter atau yang serupa” menggunakan API atau konten Twitter.

Jumat (20 Januari 2023) dikutip Flores Pos, aturan update Kamis waktu setempat juga menjelaskan maknanya.

“Aplikasi Twitter” berarti produk, layanan, aplikasi, situs web, halaman web, platform, dan penawaran lain yang “berhadapan dengan konsumen” yang tersedia melalui https://twitter.com dan aplikasi seluler Twitter. “

Menurut Wayback Machine, pembaruan terkini menambahkan klausul pada aturan yang melarang layanan proxy.

Sebelumnya, beberapa aplikasi pihak ketiga seperti Tweetbot dan Twitterific diblokir dari platform media sosial Elon Musk selama sekitar satu minggu tanpa penjelasan lebih lanjut.

Saat itu, pengembang aplikasi mengklaim bahwa mereka belum menerima pemberitahuan atau komunikasi apa pun dari Twitter tentang apa yang terjadi.

Tak lama kemudian, Twitter akhirnya terbuka tentang pemblokiran layanan klien pihak ketiga seperti Tweetbot dan Twitterific.

Mujinjang Twitter mengungkapkan sengaja memblokir aplikasi pihak ketiga melalui postingan di akun resminya beberapa hari lalu.

Namun, Perusahaan tidak memberikan penjelasan tambahan atau detail mengapa memblokir aplikasi Twitter pihak ketiga seperti Tweetbot dan Twitterific.

Dan mereka menulis berikut pada hari Rabu (18 Januari 2023) melalui akun TwitterDev resmi perusahaan, yang dikutip.

Menurut pesan internal yang diterima oleh The Information, seorang insinyur senior Twitter memberi tahu karyawan bahwa pemadaman pihak ketiga itu disengaja, tetapi tidak menjelaskan alasannya.

Insiden tersebut, yang dilaporkan oleh The Verge, membingungkan dan membuat marah para pembuat dan pengguna aplikasi Twitter.

“Selama 16 tahun terakhir, kami telah menghormati aturan API publik,” tulis Ged Maheux, salah satu pendiri pengembang Twitterific The Iconfactory, dalam posting blog tentang menonaktifkan aplikasi.

Baca Juga  WhatsApp Mencetak Rekor Dengan Mengirimkan 25 Juta Pesan Per Detik Di Final Piala Dunia 2022

“Kami tidak mengetahui adanya perubahan terbaru pada peraturan ini atau perubahan apa pun yang mungkin terjadi,” kata Mihawks.

Craig Hockenberry, presiden Iconfactory, mengatakan pengembang belum diberitahu sebelumnya dan belum mendapat penjelasan.

“Kami tidak mendapat kesempatan untuk berterima kasih kepada klien kami yang telah bersama kami selama lebih dari 10 tahun. Sebaliknya, itu hanyalah adegan lain dalam pertunjukan jahat yang sedang berlangsung.”

The Verge menulis bahwa satu kemungkinan adalah alasan keuangan mengubah aturan dan melarang aplikasi pihak ketiga.

Sebelumnya, Elon Musk memblokir layanan pelanggan pihak ketiga di Twitter. Layanan pelanggan pihak ketiga tidak lagi memiliki akses ke API Twitter karena berbagai alasan.

Menurut surat internal Slack, seperti yang terlihat di The Information, platform jejaring sosial microblogging tersebut menghentikan layanan pelanggan pihak ketiga Twitter.

Dengan cara ini, aplikasi klien eksternal seperti Tweetbot dan Twitterrific tidak lagi dapat digunakan untuk memuat tweet Twitter.

Seorang insinyur perangkat lunak senior yang tidak disebutkan namanya di Twitter, dikutip SEA Mashable pada Senin (16 Januari 2023), mengatakan penutupan layanan pelanggan pihak ketiga disengaja.

Klien Twitter pihak ketiga tidak akan dapat diakses mulai Kamis malam waktu AS. Pengembang mengatakan belum ada pembaruan. Sementara itu, Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar terkait masalah tersebut.

Sejak Kamis malam, pengguna mengeluh karena tidak dapat menggunakan aplikasi pengeras suara pihak ketiga seperti Tweetbot, Twitterrific, dan lainnya karena masalah ini.

Twitter akhirnya menambahkan opsi berlangganan baru ke layanan Twitter Blue-nya. Kali ini, pengguna dapat memilih langganan tahunan ke Twitter Blue daripada opsi langganan bulanan di aplikasi atau situs web iOS.

Perusahaan membagikan informasi melalui halaman Pusat Bantuannya pada Kamis (19 Januari 2023), dan opsi “Setahunan” atau “Setahunan” tersedia dalam versi web.

Baca Juga  Aplikasi Perangkat Lunak Forca ERP Menargetkan Pasar Segmen Bisnis Menengah.

Jadi berapa biaya langganan tahunan Twitter Blue? Tertulis di laman tersebut dan pengguna cukup membayar US$84 atau sekitar Rp 1,2 juta.

Harga langganan Zoom Twitter Blue bulanan dan tahunan. (Doc: Twitter) Info dan opsi berlangganan bulanan untuk pengguna Android dan iOS berharga $11 (Rs 166.000), sedangkan versi web hanya berharga $8 (Rs 120.000) per bulan.

Saat menghitung, pelanggan Twitter Blue tahunan membayar layanan yang terjangkau sebesar $7 (Rs. 105.000) per bulan. Ini perbedaan kecil.

Pengguna Twitter Blue akan menerima sertifikasi Twitter khusus dan juga akan menerima balasan prioritas untuk percakapan, batasan panjang video, dan kemampuan untuk mengedit tweet.

Saat tulisan ini dibuat, layanan ini hanya tersedia di negara tertentu seperti AS, Inggris, Kanada, Australia, Selandia Baru, dan Jepang.

Kabarnya, perusahaan milik Elon Muskitu ini akan meluncurkan layanan tersebut dalam beberapa bulan mendatang.