IBF Net Meluncurkan Metaverse Dengan Prinsip Canon Di Balitteknologikaret

Jakarta menyediakan solusi teknologi untuk ekonomi Islam, IBF Net Group, Netverse, metaverse pertama dari blockchain Algorand, dan metaverse teknologi blockchain yang sesuai dengan Syariah pertama di dunia.

Dalam siaran pers yang dikutip dari balitteknologikaret.co.id Kamis (26/1/2023), IBF Net menyebut Netverse diharapkan menjadi kontributor utama gerakan digitalisasi di dunia Islam.

IBFnet memperkirakan bahwa ekonomi digital akan tumbuh sekitar 20-25% dari ekonomi global dan pangsa tersebut akan terus meningkat. Sementara itu, ekonomi virtual diharapkan tumbuh secara eksponensial seiring dengan ekonomi digital.

Menurut bank investasi global seperti Goldman Sachs dan Morgan Stanley, besarnya peluang metaverse diperkirakan antara 8 triliun hingga 10 triliun dolar.

Para ahli juga mengatakan bahwa teknologi Web 3.0 akan terpengaruh dalam skenario ini untuk memahami dan memantau interaksi dan aktivitas transaksional generasi milenial di ruang virtual dan digital.

“Tren ini juga dapat dilihat di banyak negara Muslim di mana mengembangkan ekosistem halal merupakan kebijakan penting. Netverse IBF Net berharap dapat memanfaatkan tren yang berkembang ini,” tulis perusahaan tersebut.

Selain kebahagiaan dan interaksi sosial, IBF Net mengklaim bahwa Netverse akan berkontribusi pada kebaikan sosial.

IBF Net menulis: “Kontribusi ini diberikan melalui proyek Netversity, yang menawarkan berbagai jenis kursus yang dapat diikuti oleh siapa saja, di mana saja.”

Mohamad Aleem, CEO IBF Net Group, mengatakan IBF Net juga fokus pada pertumbuhan organik anggota jaringan IBFNex.

IBFNex adalah rangkaian platform blockchain yang melayani sektor amal, nirlaba, dan nirlaba yang membentuk ekonomi mikro Islam. Platform IBFNex juga dapat diakses melalui Netverse.

“Jaringan ini telah melihat pertumbuhan keanggotaan lebih dari 600% dalam dua tahun terakhir setelah lama berdiri dengan 5.000 anggota, dan akan melampaui target 50.000 anggota pada pertengahan 2023,” kata Aleem.

Baca Juga  Peserta Kartu Prakerja Mencapai 16 Juta Dan Menko Airlangga Mengklaim Sepertiga Sudah Mendapatkan Pekerjaan.

IBF Net sedang dalam proses pembentukan Dewan Direksi (Dewan Tata Kelola) yang akan terdiri dari ulama, pakar dan sarjana Syariah dari industri jasa keuangan syariah.

Pendiri Grup IBFNet Dr. Muhammad Obaidullah menambahkan, undangan terbuka untuk semua kalangan.

Dia mengatakan, “Anggota dewan dibatasi hingga 50.000 anggota, wide (lebar).” Menurutnya, tidak ada iuran atau biaya tersembunyi lainnya bagi peserta di papan.

Setelah tujuan keanggotaan tercapai, IBF Net akan meluncurkan proses online bagi anggota untuk memilih perwakilan berbagai komite ad hoc dalam ekosistem IBF.

Ekosistem ini mencakup area lintas sektor seperti perbankan komersial, asuransi, perbankan investasi, zakat, wakaf, yayasan nirlaba, keuangan dan tata kelola pembangunan, regulasi, dan teknologi syariah.

Komisi akan memainkan peran penting dalam program dan kegiatan yang bertujuan untuk belajar dan mempromosikan, termasuk seminar, lokakarya, konferensi, publikasi, penghargaan dan beasiswa, bekerja sama dengan universitas dan pemberi kerja.

“Saya sangat senang melihat dampak positif Netverse terhadap ekosistem Syariah di dunia Muslim dan sekitarnya,” pungkas Obaidullah.