Reporter Mengunyah Permen Karet Selama Siaran Langsung, Stasiun Penyiaran Jepang Meminta Maaf

Acara TV Jepang ‘Ohayo Asahi Desu’ yang tayang di ABC TV, mengirimkan reporter lapangan Mayuko Tsuda ke Tanabe untuk meliput secara langsung kawasan pemandian air panas Kawayo Onsen di Wakayama. Siaran ini diadakan pada hari Jumat, 13 Januari 2023.

Menurut balitekdas.id pada Jumat, 3 Februari 2023, Tsuda sedang mengunyah permen karet di mulutnya selama siaran langsung. Inilah yang diperhatikan oleh presenter TV.

“Apakah kamu sudah makan?” tanyaku kepada pembawa acara Tsuda.

Seorang pejalan kaki bertanya, “Apa yang kamu kunyah?”

Tsuda segera menutup mulutnya dan berkata, “Maaf. Maaf. Saya sedang mengunyah permen karet.”

Tsuda menelan permen tersebut hingga menghilang dan langsung siap berdiri di depan kamera. Tak hanya sekali, Tsuda tertangkap kamera sedang mengunyah permen karet. Saat itu, Tsuda sedang menulis di depan kamera dengan Sauce.

Menyadari hal tersebut, pembawa acara kembali mengingatkan Tsuda. Fotografer mencoba mengalihkan perhatian dengan memperbesar gambar aslinya. Tsuda juga berpaling dari kamera.

Namun, pembawa acara mendorong mereka untuk tertawa agar tidak terlihat canggung di depan kamera. “Kami tidak menunjukkan permen karetnya di depan kamera.” Tuan rumah berkata kepada Tsuda.

Di penghujung acara, pembawa acara Keisuke Iwamoto dengan cancer tersebut┬ábeberapa kali meminta maaf karena mengabaikan Tsuda. Iwamoto berkata, “Suatu hari, selama liputan jarak jauh, seorang reporter mengunyah permen karet saat siaran langsung. Ini sangat tidak sopan kepada staf Kawayu Onsen dan pemirsa yang membantu liputan. Saya sangat meminta maaf.”

Insiden itu mendapat reaksi negatif di media sosial. Bahkan ada yang menyebut kalau mereka langsung membelokkan saluran TV setelah melihat aksi Tsuda.

Terkait hal tersebut, Presiden ABC Shinya Yamamoto menyampaikan permintaan maaf dan penyesalannya pada konferensi pers Tahun Baru yang diadakan pada Jumat, 20 Januari 2023.

Baca Juga  Daftar Jasa Pengiriman Barang dari Malaysia ke Indonesia

Dia berkata, “Banyak pemirsa telah menunjukkan dan mengkritik (mengunyah permen karet saat mengudara). Biasanya, Anda harus memiliki hati nurani, dan Anda tidak perlu mengatakan bahwa tidak sopan memberi tahu orang lain ketika Anda memiliki sesuatu di mulut Anda.”

Yamamoto melanjutkan dengan mengatakan bahwa penyesalan kolektif stasiun tersebut memperkuat tekadnya untuk “memulihkan kepercayaan pemirsa” pada program tersebut.

Lalu ia berkata, “Ini adalah tindakan yang tidak boleh dilakukan di depan kamera. Setelah siaran, kami memberikan peringatan keras kepada yang bersangkutan dan meminta untuk berhati-hati. Sepertinya sangat disayangkan.”

Menurut laporan Japan Today, orang Jepang biasanya mengunyah permen karet untuk mengatur napas atau saat merasa mengantuk. Namun, permen karet di Jepang harus dikunyah dengan hati-hati saat tidak berinteraksi dengan orang lain.

Ketika Anda pergi ke Jepang, sangat jarang orang Jepang mengunyah permen karet saat berbicara dengan orang lain atau teman. Pramusaji 24 jam tidak mengunyah permen karet saat melayani pelanggan.

Oleh karena itu, merupakan pelanggaran etiket yang serius di komunitas media Jepang jika seorang reporter TV mengunyah permen karet mengetahui bahwa dia berada di depan kamera.

Menurut laman USA Today, mengunyah permen karet di tempat umum atau acara formal dianggap tidak sopan karena suara mengunyah dapat mengganggu orang di sekitar Anda. Untuk meniup permen karet menjadi gelembung, Anda harus memperhatikan sekeliling Anda.

Permen karet telah dinyatakan ilegal di banyak negara, termasuk Singapura, yang berlaku sejak Lee Kuan Yew menjadi perdana menteri pertama Singapura. Menurut laporan dari database Singapura, permen karet telah dilarang di Singapura berdasarkan peraturan impor dan ekspor.

Larangan juga diberlakukan untuk memberikan keamanan dan kenyamanan bagi pengguna Moda Raya Terpadu (MRT). Sebelumnya, sensor pintu MRT memiliki permen karet yang menempel dan pintunya tidak berfungsi dengan baik. Menurut Housing and Development Board of Singapore, dibutuhkan biaya S$150.000, atau sekitar Rs 1 miliar, untuk membersihkan permen karet setiap tahun.

Baca Juga  Dua Cara Untuk Membayar Saldo XL Anda Dalam Keadaan Darurat Melalui Kode MyXL Dan UMB

Mereka kemudian disambut oleh petugas kebersihan, bioskop, dan MRT Singapura yang dianggap dapat membantu meningkatkan kebersihan di ruang publik. Larangan tersebut terbukti efektif dalam mengurangi jumlah kesempatan mengunyah permen karet. Misalnya, pada Februari 1993, rata-rata jumlah kasus per hari hanya 2, dibandingkan dengan 525 sebelum pelarangan. Dengan berkurangnya limbah permen karet secara drastis, Dewan Kota melaporkan penghematan yang signifikan dalam biaya pembersihan.